Tuhan Penutup Aib

Assalamualaikum

Terlalu banyak keteledoran yang aku buat. Mulai dari pecahin telor malem-malem, banjirin apartemen pake galon, ninggalin buah buat rujakan (dipasar) padahal sambelnya udah jadi, dan baru inget kalo hari udah petang. Kepentok lemari kitchen, kejedot meja bar, ketubruk ranjang, ngejatuhin jemuran and many more.

So far ak masi strong, itu (cuma) berujung pada babak belur, memar disekujur tubuh, cape karena harus ngepel lagi ngepel lagi, nyuci lagi nyuci lagi dan bentuk kepala yang udah ga simetris. Asal  ga terus-terusan gitu aja. Kalo kata mama “Yo maklum aja kamu kepentok, wong rumahnya segitu-segitu (kecil) juga” hahahaha
But, hari ini beda. Ini pelajaran buat semua kaum hawa muslimin muslimat rohimakumullah. Keteledoran dan ketidaksengajaan aku kali ini jangan di contoh ya. Cukup mengambil hikmah didalamnya.

Jadi, pagi ini setelah aku balik dari pasar, dengan hingar bingar panasnya ibu kota aku bergegas masuk rumah dengan sangat tergesa-gesa. Berat bawa jambu air sama bengkoang yang berkilo-kilo, belum lagi bau acem belum mandi, membuatku ga tahan buat langsung lepas kerudung.

Handphone di tas. Ntah itu masih nyala atau digembok kaya pager tanaman.  Dan dan dan aku ga sengaja pencet vicall di watsap.

Ga sadar dalam beberapa detik. Sampe aku curiga, ko ada bulet2 muka orang kecil diujung gerak-gerak gitu kaya live. Pas aku sadar itu video call dan aku lagi ga pake jilbab ak lempar gitu aja hapenyah!

Oh God! Whats wrong with me?

Kenapa ga dimatiin?

Untuk kali ini, dalam keadaan panik. Sepanik-paniknya himinasyaitonbirojim. Aku ga bisa multitasking kaya biasanya. Lemesss banget kaki aku. Kenapa lemes? Karena yang aku salah pencet itu nomor laki. Ia cowok. Oh God, please forgive meeee

Sungguh ini diluar skenario. Aku hobi nelpon tapi ga suka video call. Sama sekali.


Curhat di grup sebelah

Bagaimana mungkin intan yang dirumah aja menurup aurat sampe kakak iparnya aja ga pernah liat bisa sengaja pamer aurat gitu?

Ah mungkin ini teguran buat aku yang terlalu ceroboh untuk lebih hati-hati lagi. Hfiuhh dari 2009 aku ga pernah lepas jilbab, dan ga pernah foto ga ditutup kepalanya ga pernah. Ini tu kaya, ah sudahlah . . .

Masih bersyukur orang yang aku telpon sadar dan langsung menutup vicallnya. Menenangkan aku dengan “udah lupain aja” dan meminta maaf atas kesalahan yang aku lakukan. Cuma bentar emang, tapi itu kaya nelanjangin aku 7 tahun pake hijab. Hfffff

And so guys, buat para perempuan khusus ya muslimah, yuk lebih menjaga lagi dan tidak berbuat teledor yang pada akhirnya merugikan kita sebagai kaum wanita.

Hakekatnya Kita dianggap baik bukan karena kebaikan-kebaikan tapi karena Allah menutupi aib-aib kita. Ya kan?

Muhamad bin Waasi’ rahimahullah berkata ;

لو كان للذنوب ريح ما جلس إلي أحد

“Seandainya dosa-dosa itu ada baunya maka tdk seorangpun yang mau duduk bersamaku”

Jangan pernah ujub dengan amalan kita, jangan pernah terpedaya dengan pujian mereka yang memujimu, kalau ada satu aib kita saja diungkap oleh Allah maka semua pujian akan menjadi celaan.

Ya Rabb, terima kasih atas kebaikan-Mu, ampuni hamba wahai Dzat yang menutupi aib-aib hambaNya

Jakarta, 25 November 2016

Leave a Reply