Cimory Dairy Shop Senen

Assalamualaikum,

Hallooo, ini tulisan live report banget dari tempat kejadian perkara. Lagi bingung juga mau balik lewat mana? Secara kereta lagi gangguan, jalanan juga macet persiapan shalat jamaah 212  besok. Transjakarta penuh. Baiklah melipir sebentar yaaaaa sambil nunggu macet. Abis nunggu kamu halalin aku lama. Eaaa

Meeting maghrib-maghrib membuatku pulang isya. Bersyukur Mas Adnan kasi tumpangan sampai senen (biasanya gondangdia), tapi berhubung jalanan macet aku minta turunin di senen aja. Bareng Mba Fitri tadi. Dan dan dan dan jadi begini.

Si mba Pit ini tinggal di Purwakarta. Saban hari PP Jakarta-Purwakarta buat cari nafkah. Suaminya? PP juga, Bandung – Purwakarta hahaha,jadilah mereka pasangan tergreget sepanjang masah karena rela menenpuh perjalanan jakarta-bandung-surakarta saban harinyah wahahaha. Yuk! doakan semoga menjadi keluarga yang sakinah mawadah wa rahmah amin.

Ceritanya tadi si mba pit nelpon suaminya dulu. “Ayah jalanan kan macet, aku nebeng adnan sampai pancoran ya buat naik travelnya?”

“Yaudah gapapa, mana mas Adnan?”

“Inih, ayah mau ngomong apa?”

“Mas, itu nanti makan aja sama mba Fitri,biar mba Fitri yang bayarin. Kasian, itu perjalanan jauh, macet juga. Mas kan rumahnya ciburur. Ya, bilang saya yang minta”

“Mas, intan sekalian ya?”

(Kaget) “Oh ada satu lagi? Ia ia sekalian aja, kasian kan mas adnannya jauh rumahnya harus nganter-nganter gitu”

“Yah! Ko ayah nyuruh traktir mereka”

“Yaudah gapapa”

“Yaudah sini transfer uangnya hahaha”

Yey!!!!! Jadilah kita mau ditraktir mba Pit. Sayang, senen udah di depan mata. Al hasil aku turun di depan cimory dori stroberi ini. But, masih ditunggu delivery krebiprtinya yaaaa hahaha

Eh btw, aku suka deh tipe-tipe suami begitu hahahah. Pengertian banget ga sih. Kebayang ama temen istrinya aja gitu apalagi sama keluarganya ya? Pantes mau PP tiap hari hehehe. Semoga Tuhan memberikan solusi terbaik untuk ujian (jarak) mereka.

Anddd, fix aku kaya orang ilang. Ga tau mau ngapain? Ngeblog via HP. Jempol udah kriting. Mata udah ngantuk. Badan udah letih. Tapi apa daya, aku ga cukup kuat berdiri dan berhimpit-himpitan dalam hitungan  jam.

Kalo kata orang, “Lu kerja apa dikerjain?”. Aku paling benci sama orang yang ngomong gitu. Biasanya pengusaha muda gitu yang suka sesumbar, bahwa jadi enterpreneur selalu punya waktu lapang dan feedback lebih daripada pekerja paruh waktu kaya aku.

Rezeki itu sudah ada yang atur. Kalo ga ada pekerja juga ga akan ada bos-bos. Kalo ga ada pembeli juga ga akan ada penjual. Jadi saling menghargai aja karena kitorang memang saling membutuh satu sama lain hakikatnya. Tsaaahhhh makin ngaco kemana-manalah.

Lah! Judulnya cimory kenapa jadi nyangkut kesini. Gapapa. Mungkin mbaknya lelah. Butuh istirahat. Butuh curhat. Butuh mahar dan seperangkat alat solat. Eaa eaa eaaa. Mulai lagi lho ya!

Ini tempat deket banget dari simpang lima senen. Sebelah kampus LP3I arah kramat. Tempatnya adem. Semuanya susu. Ada juga nuget dan sosis-sosisan.  Cocok  buat nongkrong orang-orang yang diet. Karena hampir sebagian yogurt. Dan harganya mayan terjangkaulah.

Aku beli ice blendednya. Cuma 10 rb saja. Udah dapet ice milks dan jeli-jelian yang bakal bikin perut kamu kenyang. Kayaknya itu susu kedelai. Dan sumpah minum satu cup aja udah begah. Mmmm tadi aku pesen rasa green tea yang lebih mirip melon. Ok! Mungkin karena warnanya hijau.

Dan aseli, aku ngantuk. Mau cerita banyak tapi mending tidur kali ya? Udah sampai gondangdia aja nih. Ga jadi naik transjakarta. Ga tau jalan hahahaa.

Finally, semoga besok aku ga males berangkat agak subuh biar ga kena macet aksi 212. Buat yang ikut acara besok, semangat ya! Patuhi rambu lalulintas. Jangan buang sampah sembarangan. Tetap menjadi yang beradap. Tetap  berfikir sehat, jangan mudah terprovoksi. Saya mewakili kru yang bertugas undur diri dari hadapan anda.
Maaf. Lagi ga mood nulis lucu. Abis ngantuk syekaleeww. Dan 9:32 kereta masih tertahan aja di stasiun juanda. Semoga aku ga pulang kemaleman dan bisa istirahat du kereta. Terima kasih

Leave a Reply