5 Perbedaan Suami & Istri Kalo Ikut Komunitas Bareng #IntAndhikaHijrah

Emm ga cuma komunitas sih, tapi perkumpulan, wadah, perhimpunan, perserekatan (wuanzai! jaman old banget) atau apalah yang menghimpun masyarakat untuk bersama lalala lilili dalam sebuah kegiatan yang mana cewek dan cowok ga dipisah. CATET YA! E-N-G-G-A-K-D-I-P-I-S-A-H! kalopun dipisah masih satu almamater jua! apa itu? cekidots!

Dalam sebuah acara atau komunitas atau perserekatan atau perhimpunan tak ayal butuh yang namanya, kenalan . . . yekan? taarupann . . . yekan? ah ini mah udah template banget, apalagi kalo ikut training motivasi, yang suruh bikin kelompok dikasi waktu dua menitlah, yang dibikin gameslah banyak.

Sejak bertemu dengan aku, bojo dilatih ikut organisasi, perkumpulan, kounitas atau apapun yang berhubungan dengan banyak orang. Baik satu arah maupun dua arah.

Sebelum menikah, bojo tuh mepet terossss tidak kasih kendorrr wkwkw, yang ga mau balik bareng cewek (lain) lah, yang disuruh apply cv taaruf ga maulah, dan sebagainya dan sebagainya

Setelah nikah nih ye? hahaha setelah nikeh! ye pan? pan kita ikutan tuh acara ngaji-ngaji anak gaol Al-Azhar itu yekan? nah entah mengapa ada yang berbeda ni ama bojo eike wkwkwkw . Perhatiin deh tu, ama laki-laki kalian mpok-mpok, begini juge kaga kalo ntar-ntarnye ikut ngapa-ngapain bareng? ET DAH! kenapa jadi betawi begini yak!!

Dah tu coba cek ricek lagi sebelum piring terbang mengiari seisi rumah wkwkwk. Adakah 5 perbedaan ini terjadi dalam harmonisasi bojo kalian??

1.  Istri mengabarkan bahwa dalam waktu dekat ia akan segera menikah l suami tidak

Basically, ketika kita dihadapkan dalam suatu lingkungan yang ruang geraknya terbatas antara laki-laki dan perempuan, biasanya nih ya? akan dibuat WA Grup untuk memisahkan keduanya. Haha

Nah karena cewek lebih intim ya? belum ketemu aja udah cekakak-cekikik bersama. Udah janjian mau makan dimana? belum lagi panggilan “Say” yang tak jarang menggema.

Berbeda dengan lelaki. Meski bojo bukan tipikal yang nimbun notif kalo ga dibaca, tapi tiap kali ditanya “digrup cowok bilang apa?” atau “Digrup cowo ada bahasan apa”, beliau selalu dengan mantap GELENG KEPALA. Belum pernah aku melihat gelengan semantap itu dari bojo wkwkw. Bahkan group admin aja doi baru tau setelah acara selesai diselenggarakan. TERLALU

Dari sini ketauan kan? kalo cowok kayanya bakal geli deh kalo baru kenal apalagi belum ketemu udah wara-wiri cerita kalo “Hai saii, maaf yaa aku ga bisa dateng ke pertemuan pertama kita besok, karena aku mau walimahannn~ doain yaaaaacchhhh!!”  (kebayang kan yang cerita begini laki?)

2. Istri sharing pengalaman menikah kepada teman-teman yang ingin menikah l suami tidak

Ini baru pertama kali aku nikah (dan semoga terakhir juga). Jadi aku baru tau kalo rasanya jadi penganten itu dapat serangan pertanyaan dari atas bawah kanan kiri depan belakang hingga ke tikungan-tikungan.

Ga percaya? Seminggu sebelum pembukaan MAPERBA YISC, grup kita kumpul untuk membuat nametag ala-ala dan hiasan-hiasan cleopatra dikepala. Tujuanya? mungkin parade kali ya?

Nah! kali pertama dipertemuan itu, aku sudah disapa dengan ramahnya oleh teman-teman

“Ka Intan ya?”

“Kakak yang abis nikah ya?”

“Ka Intan penganten baru itu? Yang kerja di O*K? Yang Tinggal di Cak*ng? AAAA~ Akhirnya ketemu juga kita”  lalu berpelukan ala teletubies. Dalam hati “ni orang siapa ya” wkwkw.

Lalu muncullah pertanyaan “Ahhh gimana rasanya punya suami ka?” | “Terus terus dulu awal ketemu gimana?” | “Kakak taarufan?” dan sebagainya dan sebagainya.

Sedangkan bojo

“Mas dimana?” | “Dimasjid”

“Jadi ketemu temen-temen kelompok?” | “Enggak”

“Kenapa? “ (bukanya ada ketemuan ya?)

“Ga tau. Pada ga bisa semua kali #emoteKetawa“wkwkw

Kalo kamu curigation kenapa temen-temen bojomu ga pada nanya atau bojomu ga cerita, positif thingking aja, mungkin emang basic laki-laki pemalas buat angkat bicara, dan ikut acara yang ga ada akhwatnya, HAHAHA

3. Istri memberitahukan keberadaan suami ketika ikut acara l suami tidak

Jadi diacara pembukaan PPAB YISC kemaren, aku sempet mengajukan pertanyaan dan sempat juga membenarkan bacaan Al-Quran ustad yang didepan (Edaannnn~). Bukan hahahah bukan tiba-tiba aku interupsi pas ustadnya lagi baca Quran bukannnn~ tapi lebih kaya ada sample bacaan gitu terus aku tau dimana salahnya.

Nah pas maju, kebetulan aku berdiri didepan posisi si bojo. Mataku jelalatan tapi sesekali nyari “bojo gue mana ya? lagi liat gue ga ya?” eaaa

Nah pas lagi maju itu, sibojo ketawa-ketawa aja dari tadi. Sampai akhirnya aku membenarkan bacaan dan dapet hadiah, tak sengajaaaa (ciaaa tak sengajaaa lewat depan rumahmu ~ #malahNyanyi) ia ga sengaja aku towel aja bojoku wkwkw (maap ya? kebiasaan gratak) Nah dari situ muncullah bombardir pertanyaan

“Ka itu tadi yang ditowel suaminya?”

“Eh eh yang mana sih suaminya ka?”

“Ka, suaminya ikut YISC juga?uwuwu so sweet” -___-“

“Ka, suaminya kelompok berapa?”

“Ka itu tadi kenapa ditowel?”

dan sebagainya dan sebagainya. Sedangkan bojo

“Mas, tadi Intan towel dihadapan umum ya?” 

“Haahah kebiasaan kamu” *sambilElusElusPala *uwuwuuwuuw

“Hehee maap ya, tau ga? Intan ditanyain banyak orang tau” aku menceritakan FAQ barusan

“Terus mas ditanya temen ga tadi siapa yang nowel?”

“Enggak”

“Ko enggak si?”

“Ya gatau hehe”

“Ah! kalo ga cerita aku dikiranya kegenitan towel-towel laki (kan bukan muhriiimmmm) >__<“

“Emang kamu genit weks” hahaha sialeunnnnn

Kalo suamimu ga nyeritain siapa kamu, bukan dia menyembunyikan identitsmu, meski kamunya kadang keceplosan dijalan. Itu lebih kepada laki-laki lain yang malas kepo sama urusan laki-laki lainnya. Kebayang kalo cowo kepoin cowo. IYOUUHHHH~

4. Jika ditanya “siapa yang sudah menikah” dan angkatangan, istri angkat tangan l suami tidak

Kemaren mistery guessnya adalah ust Felix Siaw. Seperti biasa, beliau selalu mengawali atau membandingkan data-data. Misal,

“Kenapa wanita saat ini menguasai dunia?”

Jawabanya adalah “Karena wanita itu bisa mempengaruhi tidak hanya satu, tapi semua. Contoh : Ada satu berita di IG, kalo laki-laki hanya melihat saja, atau ngelove lah. Paling banter dikomen. Kalo wanita? Di Love, Dikomen, Di share, di repost dan ga cuma dishare ke satu akun, tapi semua ngelink ke sosmed lainnya ada path, FB, Twitter, tumblr. Hehe itulah wanita”

Sampai data yang aku lupa perbandingannya buat apa, terus ditanya “Disini siapa yang udah nikah?” aku sebagai penganten baru, jiwanya terpanggil donk! #tsah~

Aku acungkan jari keatas. Dari 400 orang lebih, paling cuma dua tiga yang angkat tangan. Dan aku tak melihat deretan laki-laki mengakui fakta itu.

“Mas, tadi pas ditanya udah nikah belum kenapa ga angkat tangan?”

“Eh emmm apa?”

“Hmmm” lirikan maut

“Hahahahaha ya gapapa”

“Tak tik buat nambah jadi dua ya?”

“Kan slot mah masih tiga sayang”

“APA!!!” Aku melotot tak karuan

HAHAAHAHAH enggak sayang, gapapa! lagian satu juga ga abis-abis ini masa ia mau nambah lagi” seketika lenganku ditarik dan kepalaku lalu diusap lagi ~luluh #HAYATILELAHZAINUDIN

5. Istri Share foto-foto digroup | suami tidak

Eh eh foto yang tadi dishare ya?”

“Bagus ga? bagus ga?”

“Eh ada yang ngeblur nih! foto lagi yuk!”

“Ka kok boomerangnya belum dibagiin?”

“Kalo foto dari panitia bakal dikasih ga ya?

dan sebagainya-dan sebagainya. Kebayang kan itu pertanyaan dari siapa ke siapa. Sungguh pertanyaan paling berfaedah.

Berbeda dengan bojo. Ketika aku maju keatas podium untuk gelar AKHWAT TERWONDERFUL itu wkwkw aku kode buat minta fotoin bojo saat itu. Awalnya bojo geleng-geleng, sampe akhirnya aku keluarin jurus melotot membelah kahyangan (read : “Kalo ga fotoin aku kamu tidur diluar! TITIK!:) HAHAHA, baru deh bojo buru-buru siapin kamera

“Dik! nanti share ya foto akhwat tadi”

Dalam hati bojo “SEMBARANGAN! BINI GUE TUH!!” tapi anehnya tu ya bojo ga kasih tau gitu lho kalo aku istrinya.

“Terus mas kasih foto intan?”

“Galah!”

“Terus”

“Mas videoin yang lain terus mas bagi deh” ( DENGAN KUALITAS SUPER BUREM!)”

HAHAHAHAHAHAH Aku ketawa ngakak. Yahhhh gimana ya? se-nggak-ngaku-nggak-ngakuinnya bojo kalo dia udah mbojo, tetep ga terima juga kalo bininya diotak atik. Men Sana In Korporesanolah! HORAS BAH!!#apasih wkwkw

“Yaudah deh kasih tau aja kalo mas belum nikah gapapa”

“Kenapa gitu?”

“Siapa tau nanti ada ikhwan yang nanyain intan, mau ngajak intan ta a. . .  . . .”

“Terus . . .!!!!” Tatapan bojo memecah keheningan sanubari yang kalo diterjemahin “GA ADA UANG BULANAN TAMBAHAN LAGI”

“HAHAHAHAH” Kemudian kami saling tertawa.

Hal seperti ini tidak akan didapatkan jika kalian tipikal pasangan yang cemburuan. Dari awal, kita bukan orang yang gampang jeles (bojo agak-agak sih kayaknya, secaraaaa gueeekannn yaaaa anaknyaaaa~ wkwkw). Walaupun masing-masing punya satu kandidat yang ga boleh ditowel-towel atau diungkit-ungkit kejadian masa lalunya, toh kita udah sepakat untuk buang jauh-jauh cerita lama dan mengukir kisah yang baru. (sedep). Hehehe jadi kita mah yaaaa~ santai kaya dipantai, woles kaya digiles. Giles-giles mesraaaa eaaa

Jadi suami istri jangan serius-serius amat, tapi jangan main-main juga. – Intan Afiah

2 Replies to “5 Perbedaan Suami & Istri Kalo Ikut Komunitas Bareng #IntAndhikaHijrah”

  1. Jangan serius-serius tapi juga jangan main-mian, nice quote ka

Leave a Reply