Review Film Dilan 1990

Asalamualaikum sebenernya udah banyak draft buat nulis cerita #keluargaMaheswara, tapi ntah mengapa aku ga sabar buat ngejar nulis review film Dilan yang baru kemaren banget kita tonton malem mingguan ituwww. Hohi ok langsung saja no spoiler.

Sebenernya aku lagi ga kode buat nonton Dilan sihhh. Tapi semingguan ini, setelah aku putuskan follow si iqbal kobol junior itu wkwkwk emqng akunya jadi sering teriak-teriak histeris diapartemen gituuu. Bikin bojo angkat alis dan jera karena impek dari kegemesan yang HQQ adalah lebamnya pipi tepos bojo yang lembek itu wkwkw.

Aaaa!!! Ya Allahh kyuddd beeddd iqballl ku ga kuwaddddd!!!” Jepret!! Tarik pipi!!

Ini liat jooooo liattttt” dengan barbar maksa bojo selama 60 detik liat iqbal nyanyi lagu ruang guru.

Kenapa si nduk?”

Gapapaaaa geemesss ajaaaa, intan komen di IG iqbal pen bungkus atu bawa apartemen wkwkwk” cubit tangannnn

Bojo geleng-geleng. Menyadari istrinya yang telat puber. Sekali ketawa dan berlalu nyuekin aku yang sibuk liat Instastory si Dilan gemas.

——

Sabtu, 27 Januari 2018 15:30

Nduk mau nonton yang jam berapa?”

“Nonton apa?”

“Itu, Dilan katanya”

“Kata siapa”

“Hmm . . . Mau ga?”

“MAAUUULAAAAHHHHH” Aku bergegas ambil HP, buka aplikasi CGV.

Yang jangan nabrak jam shalat ya jo?” Dan kita putuskan after isya. 20:45 WIB di Aeon Mall JGC.

19: 25 WIB

“Jo solat di apartemen aja ya?” I “Gerimis diluar” bojo enggeh-enggeh aja. Setelah shalat dan bergegas, ganti baju, makan malem dan minum susu (lah ngapa harus minum susu dulu ya?wkwkw) akhirnya

Lets gooo!!!”Aku bergegas pakai sepatu, dan . . .

Nduk, kayanya hujan deres i diluar”

Ah masa sih?” I “ia nih basah tangan mas” bojo menunjukan bekas rintikan hujan dari balkon. Aku menjep. Terpukul. Terjerat. Terjerembab. Menikung. Menohok. Terpingkal. Terjengkal. Ga tau lagi musti gimana. Ku sedih. Ku kecewa. Ku menderita. (Iki opo sihhh).

Ku kepas lagi sepatuku. Rebahan dikamar. Pen nangis tapi ya gengsi juga masa gara-gara iqbal doank yekan. Iya si iqbal kobol yang jaman masi petakilan itu pengen ku toyor. Apalagi si bastian steel. Pen ku jambak aja kiwilnya.

Hehe ada yang sedih ya batal nonton” aku diem aja. KZL se KZL KZLnya. Menyadari hal tersebut, bojo . . .

“Eh eh ini jauh ga si ke AEON” aku tak menjawab. Masih ogah-ogahan. Masih pengen minum jus buah naga #eh

Pakai gocar aja apa?” Aku menggeleng. Mahal. Belum ganti bulan tapi pengeluaran udah kemana-mana. Beli kado buat umroh, buat lahiran, belum ini itu.

Yakin? Murah lo cuma 21K” bojo melirik menggoda.

AH SERIUSSSSS?!!!!” Aku menyerbu HP bojo. “Iya iya pesen sekarang” bojo tertawa. Menggeleng tiada habisnya “duh duhhh semangatnyaaa. Katanya mahalll, borossss” hahahah aku tak peduli sindiran bojo dan langsung memesan mobil onlen segera.

Aku kembali memakai sepatuku. Dengan penuh kegembiraan 2 moment itu berhasil di abadikan di instastori bojo wkwkwk.

Sesampai disana benar-benar 5 menit sebelum film dimulai. Semenjak ada CGV dan semenjak tau ada AEON di Cakung (duta cakung promosi) aku dan bojo selalu pesan LOVE SHEETS, biar bisa bercengkrama kalo lagi gemas-gemasnya. Eaaaaaa. Inget yang masi jomblo jangan diterusin bacanya ntar baper wkwkw.

Loh ini judulnya ngereview film apa curhat sih??? Oh ok ok sekarang aku review filmnya ya hahah.

Dari 10 nilai film dilan ada di 8! Huyeee!!!! Hahaha kalo kata orang tester penilaianku akan film cukup buruk wkwkw jadi aku ga tau apakah rating tersebut pantas atau tidak tapi bagiku 8 sudah mewakili.

Yang ngebuat film ini nampak konyol adalah animasi ga smooth yang terjadi saat Milea dan bundanya Dilan naik mobil bersama. Nampak juga pas mau masuk garasi rumah Milea, sopirnya bukan ira wibowo karena kekar gitu nampaknya hahahaaaa.

Minus selanjutnya, ntahlah ini beneran minus apa plus. TAPI DILANNYA TERLALU KYUTTT DAN KU TAK BISA MENERIMA SEMUA INI. KU TAK SANGGUP SUNGGUH KU TAK BISAAAAA!!!! TANTE GEMES DEK TANTE GEMESSS!!! HAHAHAH

Sayangnya aku ga baca novel Dilan sampai selesai. Jadi ga tau apakah plotnya sesuai cerita sesungguhnya apa enggak. But all in aku suka karena bener-bener bikin aku back to jaman SMP. Kenapa SMP? Karena jaman SMPku lebih greget masalah cinta-cintaanya dari SMA hahahaha.

Aku suka ga tahan liat iqbal yang sok-sok senyum tukang tepe tepe jaman skul gitu. Kesannya minta digigit tante-tante banget hahahah. Padahal mah iqbal cocok meranin yang kaya fahri-fahri gitu aja. Yang soleh-soleh. Yang alim-alim. Jangan urakan ah. Kesannya kurang RAWRRR gitu hahahahah.

 

Dan benar saja, sepanjang film di gelar aku cuma komen

uwuwu gemasss” plintir tangan

Ya Allah kyut bettttt” cubit pipi

Jangan tidoooorrr joooooo” ucek-ucek mata bojo.

Agak serem yaaa kalo nonton bareng istri yang telat puber. Bawaanya pengen kek mau nerkam tokoh utama. Imbasnya ke bojo yang ga bisa tidur pulas nonton drama Hahahah

Karena Dilan itu emang udah termainset dalam benak adalah anak bengal yang lucuw, bukan anak kyut yang bengal, yaaa kaya adipati dolken gitulahhh. Jadi nih menurut pendapat netijen, si iqbal itu cocoknya tukeran main film ama si adipati yang judulnya #temantapimenikah ituu. Eh cocok ga ya? Hahaha

Finally, aku suka aja liat film ini. Ringan kaya novelnya. Fix bikin kangen bandung meski ga terlalu banyak ngangkat bandung secara keseluruhan dan aksen tak terlalu kental. Karena pulang-pulang mendadak semua bisa jadi dilan.

Nduk jangan jadi tulang punggung, itu berat. Kamu ga akan kuat. Biar mas aja” eaaaa

2 Replies to “Review Film Dilan 1990”

  1. Hahaha. Lucu bacanya mba. Gimana ketemu iqbal + adipati dolken lgs mba di premiernya. Haha. Lucu bet lah pokoknya.

    1. Hahahha udah dikira demo kali aku mah treak-treak nglahin toa wkwkwkw

Leave a Reply