Hari ke 19 #KeluargaMaheswara

Asalamualaikum

Aku menulisnya di hari ke 43 pernikahan. Mumpung masih ada kesempatan nulis. Hehe ia ia pernikahan yang masih bau kencur. Kata orang lagi seneng-senengnya. Semoga tetep seneng terus selamanya ya.

9 Januari 2018 | 18.43 WIB

“Asalamualaikum mas” | “Walaikumusalam, ya nduk” 

“Lagi dimana?” | “Ini di gate way, mau keparkiran, kenapa?”

“Hehehe jangan lupa ya?” | Orang diseberang sana tertawa. Hahaha “Iaa . . ., tapi nanti mas ga ngaji lho malah main gitar”

“Nanti intan ingetin ngaji” | Orang diseberang sana tertawa dengan renyahnya. Masih pengantin baru ceunah ~

Jadi, siang ini aku membelikan bojo senar gitar wkwkw. Walaupun katanya salah karena sok sokan ngasi surprise tanpa nanya dulu, tapi yaudahlah yang penting gitar dibawa balik.

Emang katanya kalo udah nikah romantisme makin hari makin berkurang ada benernya juga. Dari sebelum 23 Juni 2017 aku minta bojo buat main gitar sampe sekarang susahnyaaaaa. Yang alasan dipinjem mas ciptolah, yang senarnya putuslah, (abis nikah) ketinggalan dikostanlah dll dll

Dan bunga? huft aku ga pernah dibeliin bunga lagi #sad

20.30 WIB

“Mas intan di nasi goreng biasa ya?” | Bojo menghampiriku dengan gembolan super banyak. Ada gitar, tas laptop yang isinya pernak-pernik dan perlengkapan mandi kostan, selang 6 meter, laundryan dan kado dari tetangga bojo di setu – karawang sana.

Sampai di apartemen, bojo mendahuluiku jalan. Aku santai saja. Lemes, ntahlah ~ kelaparan sepertinya. Sampai didepan lift “Kamu jalan agak cepet dikit kenapa nduk?” | “Intan cape” | “Mas juga cape”. Dengan nada sedikit kesal tapi sangat halus. Pelan sekali. Aku diam saja. Hiks~ (gini nih kalo udah nikah, ngomong halus aja bisa bikin hati membara, setan emang juara banget ngobrak-abrik jiwa raga)

Masuk ke apartemen, aku beres-beres. Siapkan semua makanan, merapikan barang-barang yang dibawa dan segera mandi. Selesai mandi, aku shalat sendiri karena bojo udah duluan di masjid dekat kostan.

Aku diam. Diam saja. Aku persilahkan bojo makan. Ku ambilkan sendok, piring, nasi goreng dan bubur yang tadi dibeli. Menonton TV. Tertawa dengan hambar melihat deni dan parto beraksi.

Ia mencium kepalaku dari belakang “I love you”, CIAAAAA INGIN KU GARUK-GARUK TEMBOK TETANGGA!!!!

Hm aku menatapnya, diam saja, tak menjawab “love you too” seperti yang sudah-sudah “cool intan cool jangan melting dulu“. Kembali makan. Jujur, kalo ngambek begini, cuma bojo yang bisa mencairkan suasana. Kalo aku yang salah? mana bisa aku ngerayu-ngerayu gitu wkwkw.

Nduk sini mas bersihin telinganya?” | “emang kotor?” | “Ia udah sini” padahal baru kemaren aku bersihin, ini trik aja biar akunya mau ngomong.

Ia selalu mengajakku bicara, agar aku tak diam dan lupa kalo lagi ngambek karena teguran barusan. Sampai pada “Mas tidur yuk” Ayayayayaayayayyayayay

Hahaha buat yang singlelilah plezz jangan mupeng denger ajakan bobo bareng ya HAHAHA. Sabar-sabar. Kalo ga bisa sabar puasa-puasa. Masih ga kuat juga~ mintalah. Solat hajat. Minta doa restu orangtua. Eh serius!!

Bojo sibuk merapikan pernak-pernik yang dibawanya dari kostan. “Ini lho nduk, belum rapi” | “Udah besok aja intan rapihin” | “Udah kamu tidur aja duluan”

Aku tak mungkin meninggalkannya kekamar sendiri #tararakdungjesss l, tapi kantukku benar-benar tak tertahankan. Aku tertidur didepan tv, ntah sampai jam berapa aku tak tau pasti. 1 jaman mungkin.

Tetiba “Bismillah” terdengar suara bojo pelan, lho lho mau diapain aku? wa wa waa waaaaaaaa di gendong rupanya? #cieeeecieee (ini apa sih dari tadi cia cie cia cie wkwkwk?) Percaya bahwa bojo ga bakalan ngelemparin adek dari lantai 20, jadi aja adek mah pasrah mau dibawa kemana aja bang, adek pasrahhhh bawa adek ke rawa-rawa bang~

“Alhamdulilah” bojo meletakanku di ranjang (duhh ko ranjang si bahasanya) eh dikasur sayap kanan. Aku yang emang dasar pelor, langsung lanjut tidur aja, wong lagi pules-pulesnya.

Bersyukurlah memiliki tubuh mungil, karena gendong menggendong akan sulit dilakukan pasangan bertubuh gempal.

Tak berapa lama, aku merasakan kaki ku dipijat. Ya Allah, mau terharu tapi rasa kantuk begitu besar, akhirnya aku terlelap sebelum mengucapkan terimakasih.

“Yakin tuh yang dipijat kaki aja?” | “Iye kaki aja! ah elahhhh~ kalopun bukan kaki, pan kita udah suami istri, halal woi halal! Halalan toyoban. TAKBIRR!!!! ALLAHUAKBAR!!!”

“Yang membedakan jomblo dan suami istri hanya tidurmu tak lagi sendiri. Itu saja” – Aji Juliawan

Pagi harinya, pukul 4.25, aku terbangun. Melihat sekitar, lho kok bojo ga ada?  Oh aku baru tau setelah sarung dibawah lemari tak ada, sepertinya bojo jamaah di masjid. Aku langsung mengambil wudhu, shalat sunah dua rakaat dan menjalankan shalat subuh.

Foto hari ke 40

Ketika hendak mengambil wudhu, alangkah tercengangnya aku. Ada cucian dijemuran balkon, yang itu artinya semalem bojo nyuci baju. (Emang tugas nyuci baju dan pertukangan bojo walau sekarang udah pasrah londri aja karena pake mesin cuci jatohnya lebih mahal, kalo masak, nyuci piring, bebenah, siapin baju kantor, dan kasih uang sangu tugasku wkwk). Liat tempat sampah? bersih. 1 piring dan 1 gelas semalam? ga ada. Kamar sebelah (kamar kecil tempat naro barang) rapi. Ya Allah ~ semalaman bojo bersih-bersih ternyata. Betapa beruntungnya aku punya suami pengertian Ya Allah. Alhamdulilahh

Selesai solat,langsung ku tanak beras dan siapkan makanan untuk bekal pagi. Bojo pulang, sambil salim dan berterima kasih, ku pijat punggung dan kepalanya sampai lelap. Penganten baru coiiiii wkwkwkwk

Begitulah namanya rumah tangga. Agak berlebihan ga sih begini juga diceritain? Mungkin ia buat sebagian orang tapi enggak buat aku. Buat yang baper, semoga bisa jadi motivasi biar cepet-cepet nikah! HAHAHAHA

Buat yang udah nikah lama dan kangen masa-masa 30 hari pertama, nostalgialah sikit dengan kurangi kecuekanmu karena bosan bertemu dengan pasanganmu dari pagi hingga pagi lagi.

Tulisan ini, benar-benar aku dedikasikan untuk keluarga kecilku. Maaf jika berlebihan. Karena aku sadar, Kelak, ujian kita tak sebatas ngambek karena jalan lelet aja. Tapi bisa lebih dari itu. Tak sedikit yang bisa membuat kita menyerah. Dan tulisan ini? aku rangkai agar kelak jika hari-hari sulit itu tiba, kata-kata yang ku susun sedemikian sehingga dapat menjadi penguat dan pengikat, yang membuat kita semakin erat. Bahwa masing-masing dari kita pernah melakukan yang seperti ini dan itu. Pernah berjuang seperti ini dan seperti itu. So, jangan mudah menyerah. Bismillah, semoga sakinah mawadah wa rahmah menjadi berkah bagi keluarga kita berdua. Amin

Note : Kebayang, 25 tahun lagi baca tulisan ini hihi.

2 Replies to “Hari ke 19 #KeluargaMaheswara”

  1. Bagus kak… Hahaha…

    1. Makaci dityaaaa sayangggg ❤️

Leave a Reply