Diam #KeluargaMaheswara

Malam itu, ntah mengapa aku ingin merebah lebih lama. Rasanya hati masih tak bisa menerima manakala proses taaruf itu tak bisa ku hentikan saja sebelum waktunya. Aku lelah, ingin cepat mendengarakhir dari lika-liku ini. .

Minggu, 22 Januari 2017

Asalamualaikum nduk udah sampe apartemen?” | “Walaikumusalam, sudah mas”

Alhamdulilah . . . mama sehat?” Kita mengobrol panjang lebar, tentang acara ajang kecantikan mustika ratu yang baru saja aku ikuti berhadiah umroh. Bojo menanyakan kabar mama, bagaiamana serangkaian acara tadi dan sebagainya.

Sabtu depan ada acara kemana?” | “mmm diapartemen aja”

Oh ga kemana-kemana? bukannya ada persiapan acara baper?” | ” ia tapi gatau deh intan mau ketemu orang

Siapa?” | “Itu Alvonso” Bojo menghela nafas dalam.

Nduk, kamu tuh, bisa ga sih ga nerima semua orang buat dateng?” | “Maksudnya?”

“Ia, kamu persilahkan semua orang dateng ke kamu, nemuin babeh sama mama,  semua diladenin, semua diizinin dateng ” “Maksud mas? Intan gampangan gitu?”

“Bukan . . .” | “Mas! kalo tau jodoh intan siapa detik ini juga, intan juga ga mau kaya gini. Intan juga cape mas. . . “

“Mas ga nganggap kamu gampangan nduk . . dengerin dul . . “

“TUT TUT TUT”

Aku matikan HP. Aku tersinggung. Kenapa disaat seperti ini justru semua orang membuatku kesal! mungkin bagi sebagian orang banyak pilihan itu lebih baik dari pada tidak ada pilihan sama sekali. No! jangan seperti itu. Semua da plus dan minusnya.

Jangan kalian pikir banyak pilihan juga mudah untuk memilih. Barangkali itu hanya pilihan saja, tapi tidak ada yang dipilih sama sekali. Bisa jadi.

Ini saking ga taunya aku, saking lemahnya aku, sampai yang datang banyakpun aku ga tau mana jodohku, ini bukti hamba yang tak bisa apa-apa. Kenapa orangtuaku persilahkan, bukan untuk apa-apa. Mereka hanya tidakingin aku menutup jodohku, barangkali yang tak ku izinkan datang justru orang yang kelak bersanding dipelaminan. Hanya itu.

Kita bodoh! kita bukan apa-apa! kita hanya bisa doa. Ini hari ke 5 babeh di mekkah, apa ini jawaban istikharanya?

Keesokan Harinya

“Nduk, mas minta maaf. Bukan itu maksud mas”

“Nduk bicaralah. Mas tau mas salah Nduk. Ga pernah mas nilai kamu macam-macam nduk. Ayolah”

Andhika Cipta Maheswara (5 missed call)

Aku tetap diam. Aku berantakan. Lelah! Cape! Seharian aku matikan HP. Baru ku nyalakan untuk memesan gojek saja. Disaat aku butuh mas dhika, kenapa mas dhika justru menanggap aku seperti itu. Kecewa!

Dua Hari setelahnya

DPS* O*K Selamat siang dengan Intan ada yang bisa dibantu?”

“Siang Mba Intan, ada kiriman mba di bawah”

“Kiriman apa ya?” | “Kurang tau mba”

Oh, nanti saja ya saya sedang sibuk” | “Kalo bisa sekarang mba soalnya kurirnya butuh tanda tangan”  | “Oh Ok wait!”

Aku turun dari lantai 16 Menara Merdeka. Menuju lobi, dan bergegas menuju resepsionis.

Ya Mba, mana paketnya?” aku tak melihat ada bungkus paketan didepan meja resepsionis. “Oh dengan mba Intan ya? sebentar ya?” Reseptionis memberi kode pada orang yang berbalik badan, kurir tadi membawa sebuket bunga matahari, dengan tulisan

“Maafin mas putri cantik” – Andhika Cipta 24 Januari 2017

Ya Tuhannn~ harus seromantis ini apa buat minta maaf? aku melting mas aku melting. Hahahaha

Tentang bunga matahari. Kita beruda pernah menonton film Dilwale Dulhania Le Jayenge – Syahrukan dan Kajol. Ntah dimana aku lupa. Viu atau HOOQ. Sepanjang film selesai, aku terus-terusan kode ingin bunga matahari. Bojo hanya geleng-geleng saja

Mawar aja ya? Matahari mah adanya di thailand” aku menggeleng. Aku cari semua referensi taman bunga matahari, salah satunya di malang, dan bojo cuma ketawa-ketawa aja.

Hari itu, kau mengirimkan salah satu bunga yang tak mudah. Demi permohonan maaf. Aku tak tau harus bahagia atau sedih, tapi aku mengisak tangis sesenggukan.

Jerawat gegara nahan emosi

Mas Intan minta maaf” aku kirim permohonan maaf via WA dan langsung diresponnya dengan cepat “Nggak Nduk, mas yang minta maaf. Mas janji ga akan kaya gitu lagi”

Alhamdulilah drama itu berakhir. Kalo dihitung-hitung selama kita kenal, menuju halal, baru 2x kita ngambekan yang sampe aku pundung ga mau balas chat. Satu gara-gara cemburu ini satu lagi lupa! hahaha.

Kalo nangis sih sering, satu karena aku takut ga jadi jodoh ama bojo satu lagi pas mama bilang “kapan Dhika kerumah sama orangtuanya?” Eit eit etit. . . . tunggu tanggal mainnya ya! hahhahaha

Bersambung

Note : dan aku baru tau kalo harga sebuket bunga itu mahal banget coeg! Ga sengaja baca website bunga yang ngirim di carikan kertas permohonan maafnya. Mulai dari situ, aku sampe stop bojo buat kirim-kirim bunga. Jangan lah bang, buang beli mas kawin aja #eaaa

2 Replies to “Diam #KeluargaMaheswara”

  1. Waaah mba Intan sudah nikah, baru tahu. Saya ngikutin mba diblog lama sekitar tahun 2014 an. Ngga sengaja ketemu blognya dan menginspirasi terutama mengenai mengaji dan tidak pacaran heheheh. Karena sibuk ini-itu udah jarang ngikutin lagi. Selamat ya mba ikut bahagia sekali. Semoga keluarga mba Intan senantiasa dalam lindungan Allah 😀

    1. Aminn, hehe makasih yaa. Ia nih ga pacarn, tapi jalur nikahnya juga ga taarufan juga.
      Btw makasih lo udah baca2 :*

Leave a Reply